Keuntungan Menjadi Pengusaha / Wirausahawan Mandiri

Keuntungan menjadi pengusaha dapat dipetik jika anda sudah melalui jatuh bangunnya proses berwirausaha. Memang tidak mudah dalam menjalankan usaha, semuanya membutuhkan tahap-tahap yang perlu dilalui.

Sebagai salah satu contoh pengalaman inspiratif, mari kita berkaca dari pengusaha yang telah sukses di era digital masa kini, misalnya Saptuari Sugiharto sang pemilik brand Kedai Digital.

Keuntungan Menjadi Pengusaha / Wirausahawan Mandiri


Dia telah memetik keuntungannya dengan berpindah kerja dari karyawan perusahaan teknologi menjadi pengusaha digital yang sudah memiliki trademark terkenal.

Keputusannya untuk menjadi pengusaha menuai hasil kesuksesan. Itu karena kegigihan dan keuletan yang ia miliki dalam menjalankan usaha. Masih banyak contoh lain yang menambah wawasan anda.

Sebagai berikut menjadi keuntungan yang dapat dimiliki jika anda memutuskan untuk menjadi seorang pengusaha.

Beberapa Keuntungan Menjadi Pengusaha

1. Memiliki Mental yang Tangguh

Sudah dipastikan bahwa menjadi pengusaha tidak asal-asalan. Hal itu diperlukan mental dan niat yang tangguh. Jika tidak, label sukses tidak dapat disematkan kepada mereka.

Pengalaman ditolak pelanggan hingga dicaci maki itu menjadi medan berlatih mereka. Itu merupakan fenomena penting yang membantu mereka untuk memiliki mental tahan uji, sabar dan ulet.

Jika mereka tidak tahan, maka mental mereka tidak tangguh dan membuat agenda usaha menjadi berantakan.

2. Tidak Terikat Oleh Waktu

Yang menentukan kebijakan dalam usaha adalah kita, tidak dibatasi oleh waktu. Itu tergantung seberapa besar target yang ingin kita capai.

Jika ingin mencapai hasil yang sedikit, itu adalah pilihan. Namun jika kita menginginkan omzet naik tinggi, maka usaha pun memerlukan waktu yang lebih untuk mengejar target.

Artinya, tidak ada batasan waktu yang mengikat kita dalam melakukan agenda usaha. Semua direncanakan berdasarkan peluang.

Itu berbeda dengan menjadi karyawan, semuanya terikat dengan waktu dan kebijakan. Jika tidak maka gaji akan dipotong bahkan bisa dikeluarkan dari perusahaan jika kita tidak mematuhinya.

3. Tidak Memiliki Atasan yang Menjengkelkan

Mematuhi perintah bos tidaklah hal mudah karena membutuhkan kesabaran dan keuletan yang luarbiasa. Itu berhubungan dengan karakter masing-masing orang yang berbeda.

Jika bosnya menyenangkan, kita akan merasa nyaman. Sebaliknya, kita akan sangat menderita jika bosnya membosankan dan menjengkelkan. Mereka bahkan sering memarahi kita akan pekerjaan yang tidak sesuai dengan ekspektasinya.

Menjadi pengusaha tentu akan menjadi berbeda. Kitalah yang menjadi bos di sektor usaha kita.

Kita sebagai manajer yang mengelola usaha kita meski usaha tersebut sangat sederhana dan masih kecil. Dengan menjadi pengusaha, anda tidak akan menerima perlakuan tidak baik dari bos.

Anda tidak akan dimarahi dan mendengar kata-kata yang menyakitkan. Semua itu adalah keuntungan menjadi pengusaha.

4. Kita yang Menentukan Laba dan Rugi

Omzet perusahaan ditentukan dengan bijaknya pengelolaan yang kita laksanakan. Jika kita menginginkan perusahaan yang kita miliki memperoleh laba yang cukup besar, maka modal dan usaha pun harus lebih ditingkatkan.

Semua membutuhkan pengorbanan dari finansial, waktu, hingga faktor psikologi. Pada posisi ini, anda harus memiliki tingkat kewaspadaan yang tinggi dan mampu membaca peluang dan pangsa pasar.

Jangan sampai lengah tertinggal oleh persaingan yang lain. Itu dapat mengurangi hasil usaha. inilah yang keuntungan menjadi pengusaha, semuanya kita yang menentukan.
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

No comments

–>